Mencengangkan, Jumlah Pengidap AIDS di Kuwait mencapai 1000 orang

Dalam sebuah wawancara dengan harian lokal Al-Rai, sebuah kekhawatiran terhadap alarm atas meningkatnya jumlah pasien HIV di Kuwait, dan menekankan bahwa angka resmi yang menyatakan jumlah 300 kasus itu tidak benar dan bahwa jumlah sebenarnya berada di atas 1.000 orang.

Salah seorang Pasien,mengatakan bahwa ia tertular HIV / AIDS pada tahun 2011 ketika ia melakukan hubungan seksual tanpa kondom di perjalanan ke Eropa. Dia pertama kali didiagnosis HIV positif pada tahun 2013 ketika ia melakukan beberapa tes medis pranikah.

Menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan mendapatkan AIDS di Kuwait,Ia  menekankan bahwa kemungkinannya  besar, terutama karena biaya  untuk membawa pelacur ke Kuwait hanya KD 100 dengan visa kunjungan dan biaya KD 20 per malam di apartemen hotel. Dia juga menekankan bahwa banyak perempuan melarikan diri untuk pelacuran. Ia juga berbicara tentang pelanggaran keamanan serius dalam menangani pengunjung perempuan yang mengidap HIV-positif, terutama yang datang dari Eropa untuk melakukan praktek prostitusi di Kuwait. “Mereka melakukan perjanjian bagi mereka memesan secara online dan datang untuk melakukan bisnis dengan jadwal yang sudah dipesan oleh klien,” jelasnya, seraya menambahkan bahwa pengunjung ini tidak diperiksa secara medis pada entri, menambahkan bahwa banyak wanita ditangkap karena terlibat  prostitusi namun dilepaskan tanpa adanya tes HIV. “Saya pribadi tahu sejumlah rumah bordil di berbagai daerah di sekitar Kuwait,” katanya, mencatat bahwa ia tahu setidaknya lima “broker” Asia  yang dapat memberikan pelacur dari berbagai negara untuk harga bervariasi antara 50-100 KD untuk wanita Eropa dan KD 5-15 untuk orang lain.

Mengkhawatirkan memang, Ia juga menyatakan bahwa beberapa agen polisi tahu tentang pelacuran ini dan bahwa mereka telah disuap untuk memperingatkan mereka sebelum setiap razia wakil polisi. Dia juga mencatat bahwa beberapa agen ini bahkan memiliki hubungan gelap dengan wanita yang terinfeksi dan bahwa mereka akan segera mengalami gejala HIV. Dalam kesaksian mengkhawatirkan lain, karena pasien HIV hanya bisa pergi ke dokter gigi pada hari Senin, mereka biasanya pergi ke dokter gigi tanpa memberitahu mereka tentang kondisi kesehatan mereka sampai mereka telah diobati. “Apa yang bisa saya lakukan? Apakah saya harus menunggu sampai Senin jika saya memiliki sakit gigi tiba-tiba? “Ia  juga mengatakan bahwa jumlah pasien HIV perempuan bertambah dan banyak dari mereka lebih memilih melahirkan bayi mereka di rumah sakit swasta, membayar sebanyak KD 5.000 untuk menghindari rumah sakit umum di mana mereka mungkin terpapar.
“Sangat mudah untuk menyuap penjaga rumah sakit umum Asia untuk mendapatkan salinan file pasien, dan ini adalah apa yang mantan anggota parlemen Hussein Al Quwaiaan mengatakan ketika ia berbicara tentang kasus HIV dengan nomor rinci dan nama di parlemen,” katanya.

Untuk membuktikan pengetahuannya tentang seluk prostitusi dan keluar di Kuwait, Ia sempat  menelepon dua mucikari selama wawancara bertanya tentang jumlah rumah bordil setiap tahu tentang di berbagai daerah dan harga mereka. Akhirnya, Ia menyatakan bahwa ia telah menderita meskipun telah menerima perawatan yang tepat dan jumlah HIV-nya telah turun menjadi nol, karena dia tidak bisa menemukan orang untuk menikah setelah pernikahan pertamanya putus. -Al-Rai

 

sumber:kuwaittimes

(Visited 978 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *